Supriadi.Dosen UPI Kampus Serang
Abstrak
Perjalanan pembelajaran matematika Indonesia tidak terlepas dari teori-teori belajar yang telah bervariasi di buat oleh ahli-ahli belajar.Bagaimana mereka menciptakan pembelajaran yang efektif demi tercapainya prestasi yang baik.Semakin banyaknya teori belajar ternyata banyak persamaan yang intinnya adalah menciptakan pembelajaran yang efektif dikelas.
A. Pendahuluan
Pendidikan Matematika berkembang sesuai waktu dan tuntutan zaman.IPTEK yang berperan mempengaruhi perkembangan pendidikan matematika kita.Sehingga perubahan-perubahan tersebut berdampak pada perubahan pandangan kita pada hakekat matematika dan pembelajarannya.Perubahan di atas berdampak pada perubahan substansi kurikulum Indonesia.
Perubahan pandangan kita terhadap matematika tidak terlepas dari teori belajar yang mendukungnya.Pembelajaran secara perlahan mengalami perubahan dalam tujuan peningkatan prestasi siswa yang masih mengalami keterpurukan jika dibanding dengan bangsa lain.
Beberapa pendekatan pembelajaran yang mempengaruhi peningkatan kualitas pembelajaran pendidikan matematika Indonesia adalah pendekatan Realistic Mathematics Education,Pendekatan Open Ended,Pendekatan Kontekstual dan saat ini kita sedang mengembangkan Lesson Study.
2
B. Perkembangan Kurikulum Matematika Sekolah Indonesia 1968-2002 dengan Teori Belajar Pendukungnya
Kurikulum merupakan hal yang selalu mengalami perubahan di Indonesia, perubahan kurikulum dapat berdampak pada perubahan proses pembelajaran di Indonesia.Sama hal nya dengan Kurikulum Matematika juga mengalami beberapa perubahan sehingga proses pembelajaran lambat laun berubah.
Sejak tahun 1968, di Indonesia telah terjadi beberapa kali perubahan kurikulum matematika sekolah.Berdasarkan tahun terjadinya perubahan untuk tiap kurikulum, maka muncullah nama-nama kurikulum berikut: Kurikulum 1968,Kurikulum 1975,Kurikulum 1984,Kurikulum 1996, dan kurikulum 1999., pada tahun 2002 telah di susun sebuah kurikulum yang disebut Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) dan selain itu muncul Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP).
Perkembangan pendidikan matematika pada tahun 1968 mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:
a.Dalam pengajaran Geometri, penekanan lebih pada keterampilan berhitung.Misalnya menghitung luas bangun geometri datar atau volume bangun geometri ruang bukan pada penngertian bagaimana rumus-rumus untuk perhitungan itu di peroleh. (Ruseffendi, 1985,h.33)
b.Lebih mengutamakan hafalan yang sifatnya mekanis daripada pengertian (Ruseffendi,1979,h.2)
c.Program berhitung kurang memperhatikan aspek kontinuitas dengan materi pada jenjang berikutnya, serta kurang terkait dengan dunia luar (Ruseffendi,1979,h.4)
d.Penyajian materi kurang memberikan peluang untuk tumbuhnya motivasi serta rasa ingin tahu anak (Ruseffendi,1979,h.5)
Jika dilihat dari ciri-ciri pengajaran matematika dimulai dengan penjelasan singkat yang disertai tanya jawab dan penyajian contoh serta dilanjutkan dengan pengerjaan soal-soal latihan baik yang bersifat prosedural atau penggunaan rumus tertentu.Dalam proses pengajaran pengerjaan soal-soal latihan merupakan kegiatan yang diutamakan dengan maksud untuk memberi penguatan pada apa yang sudah dicontohkan guru di depan kelas. Dengan demikian,latihan untuk menghafal fakta dasar,algoritma, atau penggunaan rumus-rumus tertentu dapat dilakukan melalui pengerjaan soal-soal yang diberikan.
3
Dalam teori Belajar Skinner (dalam Ruseffendi, 1998,h.171),untuk menguatkan pemahaman siswa tentang apa yang baru dipelajari, maka setelah terjadinya proses stimulus-respon yang antara lain berupaya tanya jawab dalam proses pengajaran harus dilanjutkan dengan memberikan penguatan antara lain berupa latihan soal-soal. Dengan demikian teori belajar yang dominan digunakan dalam implementasi kurikulum matematika 1968 adalah "Teori Belajar Skinner".
Pada tahun 1975, terjadi perubahan yang sangat besar dalam pengajaran matematika di Indonesia. Di awali dengan diterapkannya matematika modern.Menurut Ruseffendi (1979,h.12-14), matematika modern tersebut memiliki karakteristik sebagai berikut:
a. Terdapat topik-topik baru yang diperkenalkan yaitu himpunan, geometri, bidang dan ruang, statistika dan probalitas, relasi, sistem numerasi kuno,dan penulisan lambang bilangan non desimal. Selain itu diperkenalkannya pula konsep-konsep baru seperti penggunaan himpunan, pendekatan pengajaran matematika secara spiral , dan pengajaran geometri dimulai dengan lengkungan.
b. Terjadi pergeseran dari pengajaran yang lebih menekankan pada hafalan ke pengajaran yang bersifat rutin
c. Soal-soal yang duberikan lebih diutamakan yang bersifat pemecahan masalah daripada yang bersifat rutin.
d. Adanya kesinambungan dalam penyajian bahan ajar antara Sekolah Dasar dan Sekolah lanjutan
e. Terdapat penekanan pada struktur
f. Program pengajaran pada matematika modern lebih memperhatikan adanya keberagaman antar siswa
g. Terdapat upaya-upaya penggunaan istilah yang tepat.
h. Ada pergeseran dari pengajaran yang berpusat pada guru ke pengajaran yang berpusat pada siswa
i. Sebagai akibat dari pengajan yang berpusat pada siswa, maka metode pengajaran banyak digunakan penemuan dan pemecahan masalah dengan teknik diskusi.
j. Terdapat upaya agar pengajaran matematika dilakukan dengan cara menarik, misalnya melalui permainan, teka-teki atau kegiatan lapangan.
Berdasarkan ciri-ciri pengajaran matematika modern di atas,maka teori belajar yang digunakan bersifat campuran. Hal ini sesuai dengan pendapat Ruseffendi
4
(1988,h.178) yang menyatakan bahwa teori belajar mengajar yang digunakan pada saat itu adalah campuran antara teori pengaitan dari Thorndike, aliran psikologi perkembangan seperti "Teori Piaget" serta aliran tingkah laku "Skinner dan Gagne". Namun demikian, Ruseffendi selanjutnya menambahkan bahwa teori yang lebih dominan digunakan adalah aliran psikologi perkembangan seperti "Piaget dan Brunner" sebab yang menjadi peran sentral pengajaran matematika adalah pemecahan masalah.
Perubahan kurikulum 1975 ke 1984 sebenarnya tidak terlalu banyak baik dari sisi materi maupun cara pengajarannya. Perbedaan utama dengan kurikulum sebelumnya, pada kurikulum 1984 materi pengenalan komputer mulai diberikan.Menurut Ruseffendi (1988,h.102), dimasukannya materi komputer ke dalam kurikulum matematika sekolah merupakan suatu langkah maju. Hal ini dapat di fahami, karena penggunaan alat-alat canggih seperti komputer dan kalkulator dapat memungkinkan siswa untuk dapat melakukan kegaiatan eksplorasi dalam proses matematika mereka baik dengan menggunakan pola-pola bilangan maupun grafik.
Teori Belajar yang digunakan pada kurikulum 1984 juga lebih bersifat campuran antara teori pengaitan, aliran psikologi perkembangan dan aliran tingkah laku.
Pada tahun 1994 terjadi perubahan kurikulum matematika di tingkst SD, SLTP dan SMU.Pada bidang matematik, terdapat beberapa perubahan baik dari sisi materi maupun pengajarannya. Yang menjadi bahan kajian inti untuk matematika SD adalah: aritmetika (berhitung),pengantar aljabar, geometri, pengukuran,dan kajian data (pengantar statistika).Pada kurikulum matematika SD ini terdapat penekanan khusus pada penguasaan bilangan (number sense) termasuk di dalamnya berhitung. Untuk SLTP, bahan kajian intinya mencakup: aritmetika, aljabar, geometri, peluang dan statistika. Dalam kurikulum ini terdapat upaya untuk menanamkan pemikiran deduktif yang ketat melalui struktur deduktif terbatas pada sebagian bahan geometri.Materi matematika untuk SMU terdapat sedikit perubahan yakni dimasukannya pengenalan teori graf yang merupakan bagian dari matematika diskrit.
Berdasarkan ciri-ciri yang dimiliki kurikulum matematika sekolah tahun 1994, perubahan yang sangat mendasar terjadi di sekolah dasar. Perubahan tersebut adalah adaanya penekanan khusus yang diberika pada penguasaan bilangan, termasuk di dalammya berhitung. Implikasi dari perubahan ini,adalah digunakannya kembali dominan teori belajar dari "Skinner."Sementara itu, pengajaran matematika untuk
5
tingkat SLTP dan SMU nampaknya tidak jauh berbeda dengan yang terjadi sebelumnya. Dengan demikian untuk tingkat SLTP dan SMU teori belajar yang digunakan dalam proses belajar-mengajar masih bersifat campuran dengan dominasi ada pada penerapan aliran psikologi perkembangan.
Sebagai langkah penyempurnaan pada kurikulum 1994, terjadi sejumlah reduksi serta restrukrisasi materi bahan ajar sehingga muncul Kurikulum 1994. Sebagai contoh, beberapa bagian dari pokok bahasan himpunan di SLTP dihilangkan, dan pengantar teori graf di SMU juga dihilangkan. Selain itu, terdapat juga perubahan-perubahan kecil dan penyusunan kembali urutan penyajian untuk pokok-pokok bahasan tertentu. Selain dari hal tersebut, sebagian besar materi Kurikulum 1999 hampir sama dengan Kurikulum 1994. Dengan demikian, teori belajar yang digunakan pada Kurikulum 1999 ini masih sama dengan yang digunakan pada implementasi kurikulum sebelumnya.
Pada tahun 2002, Pusat Kurikulum mengeluarkan dokumen kurikulum baru yang disebut Kurikulum Berbasis Kompetensi. Beberapa ciri penting dari kurikulum tersebut adalah:
a.Karena kurikulum ini dikembangkan berdasarkan kompetensi tertentu, maka kurikulum 2002 diberi nama Kurikulum Berbasis Kompetensi.
b.Berpusat pada anak sebagai pengembang pengetahuan
c.Terdapat penekanan pada pengembangan kemampuan pemecahan masalah; kemampuan berpikir logis,kritis, erta penalaran dan komunikasi
d.Cakupan materi untuk SD meliputi: bilangan, geometri dan pengukuran, pengolahan data, pemecahan masalah, serta penalaran dan komunikasi
e.Cakupan materi untuk SLTP meliputi: bilangan, aljabar, geometri dan pengukuran, peluang dan statistika, pemecahan masalah, serta penalaran dan komunikasi
f.Cakupan materi untuk SMU meliputi aljabar,geometri dan pengukuran, trigonometri, peluang dan statistika, kalkulus, logika matematika, pemecahan masalah serta penalaran dan komunikasi
g. Kurikulum berbasis kompetensi ini secara garis besarnya mencakup tiga kompenen yaitu kompetensi dasar, materi pokok, dan indikator pencapaian hasil belajar
h.Kemampuan pemecahan masalah serta penalaran dan komunikasi bukan merupakan pokok bahasan tersendiri,melainkan harus dicapai melalui proses belajar dengan mengintegrasikan topik-topik tertentu yang sesuai.
6
Kurikulum Berbasis Kompetensi memiliki pandangan anak sebagai pengembang pengetahuan,adanya penekanan pada pengembangan kemampuan pemecahan masalah, berfikir logis,kritis dan kreatif serta mengkominukasikan gagasan secara matematik, maka teori belajar yang dominan digunakan kemungkinan adalah aliran psikologi perkembangan serta kontruktivisme.
C. Perkembangan Pembelajaran Matematika Indonesia dengan Teori Belajar Pendukungnya
Perjalanan pembelajaran matematika Indonesia tidak terlepas dari teori-teori belajar yang telah bervariasi di buat oleh ahli-ahli belajar.Bagaimana mereka menciptakan pembelajaran yang efektif demi tercapainya prestasi yang baik.Semakin banyaknya teori belajar ternyata banyak persamaan yang intinnya adalah menciptakan pembelajaran yang efektif dikelas.
Bell (1978,h.97) mengemukakan bahwa tiap teori dapat dipandang sebagai suatu metoda untuk mengorganisasi serta mempelajari berbagai variabel yang berkaitan dengan belajar dan perkembangan intelektual, dan dengan demikian gur dapat memilih serta menerapkan elemen-elemen teori tertentu dalam pelaksanaan pengajaran di kelas.
Gagasan tentang belajar bermakna yang dikemukakan oleh William Brownell pada awal pertengahan abad 20 merupakan ide dasar teori konstruktivisme. Menurut Brownell, matematika dapat dipandang suatu sistem yang terdiri atas ide, prinsip dan proses sehingga keterkaitan antar aspek-aspek tersebut harus dibangun dengan penekanan bukan pada memori atau hapalan melainkan pada aspek penalaran atau intelegensi anak.
Reys mengemukakan bahwa matematika haruslah make sense. Jika matematika disajikan kepada anak dengan cara yang demikian, maka konsep yang dipelajari menjadi punya arti, dipahami sebagi suatu disiplin, terstruktur dan memiliki keterkaitan satu dengan yang lainnya.
Dalam NCTM Standar (1989) belajar bermakna merupakan landasan utama untuk terbentuknya matematika connection.Pembelajaran matematika haruslah di arahkan 1. menggunakan koneksi matematika antar ide matematik 2. memahami keterkaitan materi yang satu dengan yang lain sehingga terbangun pemahaman yang
7
menyeluruh dan 3. memperhatikan serta menggunakan matematika dalam konteks di luar maatematika.
Piaget berpendapat bahwa matematika tidak diterima secara pasif matematika dibentuk dan ditemukan oleh anak secara aktif.Sebaiknya matematika dikonstruksi oleh anak bukan diterima dalam bentuk jadi.
Dienes mempunyai pendapat anak mengkontruksi pengetahuan baru matematika melalui refleksi terhadap aksi-aksi baik yang dilakukan bersifat fisik maupun mental.Mereka melakukan observasi untuk menemukan keterkaitan dan pola serta membentuk generalisasi dan abstraksi.
Brunner berpandangan bahwa belajar merefleksikansesuatu proses sosial yang didalamnya anak terlibat dalam dialog dan diskusi baik dengan diri mereka sendiri maupun orang lain termasuk guru sehingga mereka berkembang secara intelektual.
Pendapat dari ketiga ahli tersebut memberi indikasi bahwa konstruksivisme merupakan suatu proses yang memerlukan waktu serta merefleksikan sejumlah tahapan perkembangan dalam memahami konsep-konsep matematika.
Vygotsky (dalam John dan Thorton, 1993), proses peningkatan pemahaman pada diri siswa terjadi sebagai akibat adanya pembelajaran. Diskusi yang dilakukan antara guru dan siswa dalam pembelajaran, mengilustrasikan bahwa interaksi sosial yang berupa diskusi ternyata mampu memberikan kesempatan pada siswa untuk mengoptimalkan proses belajarnya. Interkasi seperti itu memungkinkan guru dan siswa untuk berbagi dan memodifikasi cara berfikir masing-masing. Selain itu terdapat juga kemungkinan bagi sebagian siswa untuk menampilkan argumentasi mereka sendiri serta bagi siswa lainnya memperoleh kesempatan untuk mencoba menangkap pola fikir siswa lainnya. Rangkaian di atas diyakini akan membimbing siswa untuk berpikir menuju ke tahapan yang lebih tinggi. Proses ini menurut Vygotsky disebut zone of proximal development (ZPD).
Menurut Vygotsky belajar dapat membangkitkan berbagai proses mental tersimpan yang hanya bisa dioperasikan manakala orang berinteraksi dengan orang dewasa atau berkolaboras sesama teman.Pengembangan kemampuan yang diperoleh melalui proses belajar sendiri pada saat melakukan pemecahan disebut actual development, sedangkan perkembangan yang terjadi sebagai akibat adanya interaksi dengan guru atau siswa lain yang mempunyai kesempatan lebih tinggi disebut potential development.
8
Selanjutnya dalam matematika kita kenal adanya perkembangan intelektual atau kognitif yang diprakarsai oleh Piaget, Brunner dan Dienes.Menurut Piaget perkembangan kognitif mencakup sensori motor, preoperasi,operasi konkrit,dan operasi formal.Piaget( dalam Bell, 1978) juga menyatakan bahwa perkembangan intelektual anak merupakan suatu proses asimilasi dan akomodasi informasi ke dalam struktur mental. Asimilasi adalah suatu proses dimana informasi atau pengalaman yang diperoleh seseorang ke dalam struktur mentalnya.Sedangkan akomodasi adalah terjadinya restrukturisasi dalam otak sebagi akibat adanya informasi atau pengalaman baru.Piaget selanjutnya menjelaskan bahwa perkembangan mental seseorang dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor yakni kematangan, pengalaman fisik, pengalaman matematis-logis, transmisi sosial (interaksi sosial) dan keseimbangan.
Brunner mengemukakan bahwa perkembangan intelektual anak itu mencakup tahapan enaktif, ikonik dan simbolik.Pada tahapan enaktif, anak biasanya sudah bisa melakukan manipulasi, konstruksi, serta penyusunan dengan memanfaatkan benda-benda konkrit.Pada tahap ikonik anak sudah mampu berfikir representatif yakni dengan menggunakan gambar atau turus.Pada tahap simbolik anak sudah mampu memiliki kemampuan untuk berfikir atau melakukan dengan simbol-simbol.
Dienes berpendapat bahwa belajar matematika mencakup bermain bebas, generalisasi, representasi,simbolisasi,dan formalisasi. Pada tahap bermain bebas anak biasanya berinteraksi langsung dengan benda-benda konkrit sebagai bagian aktivitas belajarnya.Pada generalisasi anak sudah mampu mengobservasi pola,sifat dan keteraturan yang dimiliki bersama.Pada tahap representsi anak sudah memiliki kemampuan pola berpikir untuk merepresentasikan obyek-obyek tertentu dalam bentuk gambar atau turus.Tahap simbolisasi anak sudah mampu menggunakan simbol-simbol matematika dalam proses matematikanya.Sedangkan tahap formalisasi anak sudah mampu memandang bahwa matematika sebagai suatu sistem yang terstruktur.
9
D. Keberhasilan Belajar Anak dalam Pembelajaran Matematika dengan Teori Belajar Pendukungnya
Pengajaran yang efektif antara lain ditandai dengan keberhasilan anak dalam belajar. Dengan demikian untuk berhasinya pengajaran matematika,pertimbangan-pertimbangan tentang bagaimana anak belajar merupakan langkah awal yang harus diperhatikan. Dalam upaya untuk melakukan hal tersebut, diperlukan beberapa prinsip dasar yang merupakan implikasi dari teori belajar yang telah dikemukakan.
1. Siswa terlibat secara aktif
Prinsip ini berlandaskan pada pandangan bahwa keterlibatan anak secara aktif dalam suatu aktifitas belajar memungkinkan mereka memperoleh pengalaman yang mendalam tentang bahan yang dipelajari.Dan pada akhirnya akan mampu meningkatkan pemahaman anak tentang bahan tersebut
2. Memperhatikan pengetahuan awal siswa
Pengetahuan awal prasyarat siswa merupakan hal terpenting yang harus diperhatikan dalam pembelajaran matematika.Dengan memperhatikan pengetahuan awal siswa guru diharapkan mampu menyusun strategi pembelajaran lebih tepat yang meliputi penyiapan bahan ajar,penyusunan langkah-langkah pembelajaran serta penyiapan alat evaluasi yang sesuai.
3. Mengembangkan kemampuan komunikasi siswa
Salahsatu syarat untuk berkembangnya kemampuan interaksi antara satu individu dengan individu lainnya adalah berkembangnya kemampuan komunikasi.Beberapa hal yang bisa dilakukan untuk mengembangkan kemampuan tersebut antara lain adalah memberikan kesempatan kepada siswa untuk menjelaskan dan berargumentasi secara lisan atau tertulis, mengajukan atau menjawab pertanyaan, dan berdiskusi baik dalam kelompok kecil maupun kelas.
4. Mengembangkan kemampuan metakognisi siswa
Metakognisi adalah bentuk kemampuan siswa untuk melihat pada diri sendiri sehingga apa yang ia lakukan dapat terkontrol secara optimal.Dengan kemampuan seperti ini diharapkan siswa mampu mengembangkan kemampuan matematika secara optimal.
10
5. Mengembangkan lingkungan belajar yang sesuai
Lingkungan belajar hendaknya diciptakan sesuai dengan kebutuhan siswa dalam belajar.Terciptanya lingkungan belajar yang baik dapat membantu siswa dalam mencapai perkembangan potensialnya seperti yang dikemukakan oleh Vygotsky.
Teori Vygotskt dalam keberhasilan belajar matematika mengemukakan beberapa prinsip (1) pembelajaran efektif mengarah pada perkembangan (2) pembelajaran efektif akan berhasil melalui setting pemecahan masalah (3) pembelajaran efektif berpusat pada siswa dalam mencapai potential developmet mereka.
Burton (1992) mengajukan suatu model pengimplememtasian kurikulum yang memuat tiga dimensi yakni dimensi silabi, pedagogi dan evaluasi.Silabi sebagai suatu yang diharapkan tercapai oleh kurikulum, pedagogi adalah cara yang digunakan dalam proses pembelajaran, sedangkan evaluasi adalah rangkaian strategi yang digunakan guru,siswa atau fihak lain untuk mengetahui sejauh mana hasil belajar yang sudah dicapai.
Barbin (1992) mengemukakan bahwa terdapat dua kemungkinan konsepsi yang bisa muncul yakni pengetahuan matematika dipandang sebagai produk dan proses. Dalam konsepsi pertama matematika dipandang sebagai suatu sistem yang sudah baku dan siap pakai,sedangkan konsepsi kedua lebih menitikberatkan pada matematika sebagai suatu aktivitas. Pembelajaran matematika dengan konstruktivis lebih cocok dengan konsepsi yang kedua.
Dubinsky memperkenalkan Action-process-Object-Shema (APOS) adalah sebuah teori konstruktivis tentang bagaimana seseorang belajar suatu konsep matematika.Teori tersebut berlandaskan pada hipotesis tentang hakekat pengetahuan matematika dan bagaimana pengetahuan tersebut berkembang.Pada hakekatnya merupakan suatu konsrtuksi mental seseorang dalam upaya memahami sebuah ide matematika. Menurut teori tersebut manakala seseorang berusaha memahami sebuah ide matematika maka prosesnya akan dimulai dari suatu aksi mental terhadap ide matematik tersebut, dan pada akhirnya akan sampai pada konstruksi suatu skema tentang konsep matematik tertentu yang tercakup dalam masalah yang diberikan.
11
E. Kontribusi Pendidikan Matematika terhadap Kebutuhan Anak,Masyarakat dan Dunia Kerja dengan Teori Belajar Pendukungnya
Kontribusi pendidikan matematika dapat ditinjau dari tiga hal yaitu dari kebutuhan perkembangan anak, masyarakat, dan dunia kerja. Pembelajaran matematika yang dapat memenuhi tiga kebutuhan diatas maka pengembangan kurikulum antara lain perlu memperhatikan perkembangan kognitif anak dan kemampuan berpikirnya serta tuntutan kemampuan dasar matematik (conceptual understanding,procedural fluency,productive disposition,strategic competence,dan adaptive reasoning) yang diperlukan untuk melanjutkan studi ke jenjang yang lebih tinggi. Selain itu kemampuan berpikir matematik yang relevan untuk menunjang kehidupan di masyarakat dan dunia kerja serta memungkinkan dikembangkan melalui kegiatan bermatematika.
Riedesel,Schwartz, dan Clement (1996),Matematika yang dapat memenuhi kebutuhan diatas adalah:
a. Matematika bukan sekedar aritmetika.Matematika buka hanya hitungan belaka namun didalamnya terdapat keterampilan yang lebih luas lagi daripada hanya berhitung
b. Matematika merupakan problem possing dan problem solving. Dalam kegiatan bermatematik, pada dasarnya anak-anak akan berhadapan dengan dua hal yakni masalah-masalah apa yang mungkin muncul atau di ajukan dari sejumlah fakta yang dihadapi (problem possing) serta bagaimana menyelesaikan masalah tersebut (problem solving)
c. Matematika merupakan studi tentang pola dan hubungan. Dalam aktivitas ini tercakup kegiatan memahami, membicarakan, membedakan, mengelompokkan, serta menjelaskan pola baik berupa bilangan atau fakta-fakta lain.
d. Matematika merupakan bahasa.Matematika dapat digunakan untuk meningkatkan kemampuan anak dalam berkomunikasi secara matematik baik dalam ilmu pengetahuan, kehidupan sehari-hari, maupun dalam matematika itu sendiri.
e. Matematika merupakan cara dan alat berpikir.Karena cara berpikir yang dikembangkan dalam matematika menggunakan kaidah-kaidah penalaran yang konsisten dan akuratl, maka matematika dapat digunakan sebagai alat berpikir yang sangat efektif untuk memandang berbagai permasalahan termasuk matematika sendiri.
12
f. Matematika merupakan ilmu pengetahuan yang berkembang secara dinamik.Terus berubah seiring dengan perkembangan ilmu dan teknologi
g. Matematika adalah aktivitas (doing mathematics) .Aktivitas matematika tidak hanya berakhir pada hasil akhir tapi melainkan pada proses yang mencakup pola dan hubungan.
F. Pendekatan Pembelajaran Matematika yang digunakan di Indonesia dan penilaiannya dengan teori belajar yang mendukungnya.
Pendekatan Realistic Mathematics Education (RME), pertama kali berkembang pada tahun 1970-an. Freudhental adalah pertama yang mengembangkannya.Menurut pandangannya matematika memiliki nilai kemanusian maka pembelajarannya harus dikaitkan dengan realita.dekat dengan pengalaman anak serta relevan untuk kehidupan masyarakat.Matematika adalah sesuatu aktivitas manusia,Matematika ditemukan sendiri oleh siswa,guru membimbing siswa dengan guided reinvention dan diakhiri adanya proses matematisasi.
Pendekatan open ended, pertama kali dikembangkan oleh Becker dan Simada (1997) di Jepang.Ciri utama open ended adalah suatu masalah diformulasikan sedemikian sehingga memiliki kemungkinan variasi jawaban benar baik dari segi aspek cara atau pun hasilnya.
Pendekatan Kontekstual, pendekatan ini berasal dari Amerika adalah suatu pendekatan yang memungkinkan terjadinya proses belajar dan didalamnya siswa dimungkinkan menerapkan pemahaman serta kemampuan akademik mereka dalam berbagai variasi konteks, di dalam maupun luar kelas, untuk menyelesaikan permasalahan nyata atau diasumilasikan baik secara sendiri-sendiri atau kelompok.
Pembelajaran berbasis masalah.Pembelajaran berbasis masalah merupakan strategi yang dimulai dengan menghadapkan siswa pada masalah nyata atau masalah yang diasimilasikan.
Belajar dengan Multi Konteks.Belajar dengan multi konteks yang didasarkan pada teori belajar dan teori kognisi saat ini mengisyaratkan bahwa pengetahauan dan belajar hendaknya diperoleh serta dilakukan melalui suatu pengkondisian yang melibatkan konteks sosial dan fisik.
Self Regulated Learning, mencakup tiga karakteristik sentral yaitu (1) kesadaran berpikir (2) penggunaan strategi dan (3) pemeliharaan motivasi.
13
Authentic Assesment adalah suatu assesment yang lebih berorientasi pada proses sehingga pelaksanaannya menyatu dengan proses pembelajaran.Kelemahan dan kelebihan siswa dapat dilihat oleh guru sehingga menjadi bahan refleksi siswa dengan gurunya.
Lesson Study pertama kali dikembangkan di Jepang merupakan model pembinaan profesi pendidik melalui pengkajian pembelajaran secara kolaboratif dan berkelanjutan berlandaskan prinsip-prinsip kolegalitas dan mutual learning untuk membangun komunitas belajar.
G.Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan dengan Teori Belajar Pendukungnya
Teori Konstruktivis adalah teori yang mendukung dikembangkannya KTSP dalam kurikulum matematika Indonesia.Selain itu teori Piaget pun berpengaruh pada terciptanya pembelajaran dengan aliran psikologi perkembangan kognitifnya.
Ciri-ciri Kurikulum pendidikan matematika saat ini adalah:
a. Dikembangkan berdasarkan kompetensi tertentu
b.Berpusat pada anak sebagai pengembang pengetahuan
c.Terdapat penekanan pada pengembangkan kemampuan pemecahan masalah, kemampuan berpikir logis, kritis, dan kreatif serta kemampuan mengkomunikasikan matematika
d.Cakupan materi sekolah dasar meliputi: bilangan, geometri dan pengukuran, pengolahan data, pemecahan masalah, serta penalaran dan komunikasi
e.Cakupan materi untuk SLTP meliputi: bilangan, aljabar, geometri dan pengukuran, peluang dan statistika, pemecahan masalah, serta penalaran dan komunikasi
f.Cakupan materi untuk SMU meliputi aljabar,geometri dan pengukuran, trigonometri, peluang dan statistika, kalkulus, logika matematika, pemecahan masalah serta penalaran dan komunikasi
g.Kurikulum ini mencakup kompetensi dasar, materi poko dan indikator hasil pencapaian belajar
h.Kemampuan pemecahan masalah serta penalaran dan komunikasi bukan merupakan pokok bahasan tersendiri,melainkan harus dicapai melalui proses belajar dengan menintegrasikan topik-topik tertentu yang sesuai.
14
DAFTAR PUSTAKA
Becker,J.P dan Shimada,S (1997).The Open Enden Approach:A.New Proposal for Teaching Mathematics.Virgina:NCTM
Bell (1978). Teaching and Learning mathematics in Secondary Scholl.Dubuque Wm.C. Brown Company Publisher
Burton,L(1992).Implication of Constructivistm for Achievement in Mathematic.Dalam J.A Malone dan P.C.S Taylor (Eds),Constructivist Interpretations of Teaching and Learning Mathematics.Perth:National Key Centre for School Science and Mathematics
Departemen P dan K.(1993). Kurikulum Pendidikan Dasar 1994, Jakarta:CV Aneka Ilmu
Departemen Pendidikan Nasional (2001).Kurikulum Berbasis Kompetensi:Mata Pelajaran matematika Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama, Jakarta: Badan penelitian dan Pengembangan Depdiknas
Departemen Pendidikan Nasional (2001).Kurikulum Berbasis Kompetensi;Mata Pelajaran Matematika Sekolah Menengah Umum,Jakarta: Badan Penelitian dan Pengembangan Depdiknas.
Dienes,Z.P (1969).Mathematic in The Primary School.London:Macmillan and Co Ltd
NCTM.(1998) Curriculum and Evaluation Standard for School Mathematics. Reston,VA:NCTM
Piaget.J (1974) The Child's Construction Of Quantities.London: Routledge & Kegan Paul
Reys (1998).Helping Children Learn Mathematics.Boston:Allyn and Bacon
Riedesel,Schwartz, dan Clement (1996).Teaching Elementary School Mathematics.Boston: Allyn and Bacon
Ruseffendi,E.T (1984). Dasar-dasar Matematika Modern untuk Guru.Bandung: Tarsito
.........................(1991). Pengantar kepada Guru Membantu Mengembangkan Potensinya dalam Pengajaran Matematika untuk Meningkatkan CBSA.Bandung: Tarsito
15
.........................(1998).Dasar-dasar Penelitian Pendidikan dan Bidang Non-Eksakta Lainnya.Semarang:IKIP Semarang Press
Vygotsky,L.S (1978) .Mind in Society.Cambridge,MA:Harvard University Press

1 komentar:

Banyaknya metode pembelajaran yang ada pada proses belajar mengajar sekarang ini memberi banyak kemuudahan bagi para pengajar tetapi banyaknya variasi budaya yang ada di Indonesia ini cukup membuat pusing pengajar untuk memilih metode yang tepat untuk menerapkan metode pemnbelajaran dalam suatu daerah . Dan juhrnal ini sangat membantu pemilihan metode tersebut

good sharee...

Poskan Komentar

Pengikut

muhammad lutfi asikin. Diberdayakan oleh Blogger.